Pages

Sunday, 18 September 2011

ANA, HABIBI & ALLAHU RABBI

Soalnya nikah sering diperi, oleh sang teruna mahupun gadis sunti, anak dara menjadi idaman hati, oleh si bujang yg tercari-cari. Soalnya hati sukar dimengerti, sudah dinasihati makin menjadi-jadi, disuruh ikut agama masih ada dakwa-dakwi, bukan menghalang cuma mahu segala ikatan suci dan murni.

Orang jahil, si buta bahkan si bisu, semuanya mahu melampiaskan nafsu, bernikahlah untuk menghalalkan yg satu itu, walaupun besar tanggungjawab untuk dituju, asalkan bukan dosa yg dipalu.

Apalah guna bertudung litup, segala sudut mahu ditutup, jika 'berabang sayang' saat belum ijabkabul termaktub, adalah lebih baik jasad diletup.

Orang asing tetap orang asing (ajnabi), walau ikatan hati terpatri mati, tanpa nikah tetaplah dilaknati, lafaz dahulu kemudian buatlah hal sendiri, tiada siapa yg mahu mencaci, apatah lagi Allah akan berkati.




Allah s.w.t. telah berfrman : 

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya. (Ya Sin: 36)

Percayalah dengan janjinya Tuhan, sampai waktunya pasti berpasangan, jika waktunya hanyalah sesudah hari pembalasan, Allahumma...pastinya pasangan adalah anugerah terindah dan trehebat dari Tuhan.

No comments: